Eksposisi News – Tiga indek bursa saham  utama AS di Wall Street ditutup beragam pada perdagangan di hari Jumat (18/07/2023) di tengah meningkatnya kekhawatiran pasar bahwa perekonomian AS yang tangguh akan membuat Bank Sentral memilih untuk mempertahankan suku bunga lebih tinggi dan lebih lama. Hal ini pada akhirnya meningkatkan keyakinan pasar bahwa laba perusahaan akan terpangkas karena pertumbuhan ekonomi melambat.

Saham-saham tergelincir lagi karena tanda-tanda ekonomi AS yang kuat minggu ini mendorong lebih banyak investor masuk ke kubu yang percaya mantra Fed bahwa suku bunga akan tetap lebih tinggi lebih lama. Pertumbuhan yang lebih kuat telah meningkatkan kemungkinan bahwa Fed akan mempertahankan suku bunga lebih tinggi lebih lama karena pembuat kebijakan fokus untuk menurunkan inflasi lebih dekat ke target tahunan 2% mereka.

Indek Dow Jones berakhir naik, sementara Nasdaq dan S&P 500 berakhir turun. Dalam catatan kinerja sepekan, ketiga indek ini  turun. Enam dari 11 sektor di S&P 500 naik, dipimpin oleh sector energi, namun sector jasa telekomunikasi bergerak turun dan menarik indek secara keseluruhan lebih rendah.

Antusiasme bahwa ekonomi yang tangguh dapat menyebabkan soft landing telah berkurang karena investor khawatir pertumbuhan yang lebih kuat akan membuat The Fed tidak memangkas suku bunga tahun ini dan mungkin hingga kuartal kedua tahun depan. Fed Fund Rate menunjukkan kemungkinan 9,5% bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan dua hari pada 20 September. Tetapi tingkat target Fed diproyeksikan berada di atas 5% dari sekarang hingga Mei , karena tarif taruhan pasar akan tetap lebih tinggi lebih lama.

Estimasi GDPNow untuk pertumbuhan PDB riil yang dihasilkan oleh Fed Atlanta naik menjadi 5,8% pada hari Rabu, naik dari 5,0% pada hari sebelumnya dan 3,9% pada 1 Agustus, setelah penjualan ritel yang kuat awal pekan ini menggarisbawahi ketahanan ekonomi. Kondisi ekonomi akan mendukung ekuitas dan kredit dalam beberapa bulan mendatang tetapi ini tidak akan cukup untuk mempertahankan fase risk-on jika imbal hasil obligasi naik lebih tinggi, kata perusahaan itu.

Sementara prospek pertumbuhan global yang lebih baik dari perkiraan dan pengembalian yang tidak mungkin ke inflasi rendah yang berkelanjutan membuat pasar percaya bahwa suasana risk-on di pasar sejak Oktober 2022 akan berakhir jika imbal hasil obligasi pemerintah dari negara maju mencapai siklus tertinggi baru.

Yield obligasi AS tenor 10 tahun turun 5,5 basis poin menjadi 4,253% setelah enam hari berturut-turut catatan benchmark naik lebih tinggi, mencapai 4,328% pada hari Kamis.

Kedepannya, pasar akan mengikuti perkembangan dari simposium ekonomi tahunan Kansas City Fed minggu depan di Jackson Hole, Wyoming, untuk wawasan tentang kebijakan. Konferensi ini diarahkan untuk “Struktur Pergeseran Ekonomi Global.”

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini