Wall Street Positif

Bursa saham utama Amerika Serikat di Wall Street ditutup bervariasi pada perdagangan di hari Kamis (30/11/2023) karena perjuangan untuk mengendalikan inflasi tampaknya telah dimenangkan, dengan pasar beralih ke prospek perekonomian AS karena Federal Reserve mempertahankan tingkat suku bunga yang ketat dan pertumbuhan mulai melambat.

Indek Saham Dow Jones berakhir di 35950 atau naik 1.47% ke level tertinggi sejak pertengahan Januari 2022, tetapi S&P 500 dan Nasdaq tertinggal. S&P 500 berakhir di 4567 atau naik 0.3% dan Nasdaq justru turun 0.2% ke 14226.

Indeks utama mengakhiri penurunan tiga bulan berturut-turut, sementara S&P 500 menguat 8,9%, dan Nasdaq menguat 10,7% untuk membukukan persentase kenaikan bulanan terbesar sejak Juli 2022. Dow Jones naik 8,8% yang merupakan kenaikan bulanan terbesar sejak Oktober 2022. Dengan satu bulan perdagangan tersisa di tahun 2023, kinerja S&P 500 naik sekitar 19% hingga hari ini, Nasdaq naik 35,9% dan Dow Jones naik 8,5%.

Para investor mencapai garis akhir bulan ini untuk saham dan melihat data inflasi yang menurun melalui kacamata kebijakan moneter Federal Reserve. Memang benar, di tengah meredanya kekhawatiran terhadap inflasi, berkurangnya ketakutan terhadap kenaikan suku bunga The Fed dan penurunan imbal hasil, saham-saham mendapat dorongan risk-on pada bulan November, bulan yang rata-rata merupakan bulan terkuat dalam setahun.

Data ekonomi AS terkini menunjukkan bahwa angka belanja konsumen AS meningkat secara moderat pada bulan Oktober, sementara kenaikan inflasi tahunan merupakan yang terkecil dalam lebih dari 2,5 tahun, yang merupakan tanda-tanda penurunan permintaan pada kumpulan data hari Kamis. Data lain menunjukkan pasar tenaga kerja AS secara bertahap melemah. Semakin banyak orang Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran minggu lalu dan jumlah pengangguran melonjak ke level tertinggi dalam dua tahun pada pertengahan November.

Ketika pasar melihat The Fed bersiap untuk melakukan perubahan pada tahun depan, mulai dari mempertahankan suku bunga hingga memotongnya. Para investor juga menyesuaikan pandangan mereka mengenai apa yang akan mendorong ekuitas saat ini karena perlambatan inflasi tidak lagi menjadi daya tariknya.

Presiden Bank Sentral New York John Williams pada hari Kamis mengatakan bahwa bank sentral AS kemungkinan besar sudah selesai menaikkan suku bunga, namun ia juga mengatakan kebijakan moneter berada pada posisi paling ketat dalam seperempat abad. Meskipun kebijakan moneter yang lebih ketat telah berkontribusi terhadap kondisi keuangan yang lebih membatasi pertumbuhan, Williams mengatakan wajar jika kebijakan tersebut tetap bersifat restriktif untuk beberapa waktu.

The Fed masih menahan diri untuk saat ini namun poros mereka menuju penurunan suku bunga semakin dekat. Inflasi jelas melambat dan pasar kerja melemah lebih cepat dari perkiraan. Diyakini bahwa The Fed akan mulai menurunkan suku bunga dana federal sebesar seperempat poin persentase pada pertemuan kebijakan bulan Juni 2024, dan melakukan penurunan suku bunga kumulatif sebesar 0,75 poin persentase selama tahun 2024.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini