Bunga Obligasi AS pada hari Senin (23/10/2023) turun setelah melampaui angka 5%. Ini merupakan level tertinggi dalam 16 tahun, sayangnya tetapi indeks saham hanya merespon dengan berakhir beragam. Harga minyak sendiri tergelincir di tengah berlanjutnya pertempuran antara Israel dan Hamas.

Imbal hasil obligasi yang lebih tinggi dan risiko konflik Timur Tengah yang lebih luas memperburuk sentimen investor pada awal minggu yang penuh dengan data pendapatan perusahaan-perusahaan besar dan inflasi utama. Perkiraan pasar ekuitas global turun ke level terendah dalam hampir tujuh bulan.

Imbal hasil Treasury 10-tahun melampaui sedikit di atas 5% tetapi kemudian turun kembali, jatuh ke 4,850%. Lonjakan imbal hasil yang baru-baru ini terjadi, yang pergerakannya berbanding terbalik dengan harga, didorong oleh peningkatan utang pemerintah dan pasokan obligasi di seluruh dunia, karena ketidakpastian ekonomi menyebabkan investor meminta premi yang lebih besar untuk memiliki obligasi dengan jangka waktu yang lebih panjang.

Kurva imbal hasil yang semakin curam, dimana imbal hasil obligasi 10 tahun naik dan mendekati imbal hasil obligasi dua tahun yang lebih tinggi, menunjukkan adanya perlambatan ekonomi pada tahun 2024.Kurva imbal hasil yang lebih curam akan memberikan tekanan pada suku bunga jangka panjang. Dalam enam hingga sembilan bulan ke depan kita akan melihat perlambatan ekonomi yang cukup besar dan itulah yang diperkirakan pasar.

Perbedaan antara imbal hasil surat utang bertenor dua dan 10 tahun, yang menunjukkan kurva imbal hasil tetap terbalik dengan surat utang jangka pendek lebih tinggi dibandingkan surat berharga bertanggal panjang, berada pada -21,7 basis poin.

Pasar juga bergejolak menjelang penutupan perdagangan di bursa S&P 500, yang akhirnya tergelincir di bawah rata-rata pergerakan 200 hari pada hari Jumat. Ini adalah sinyal bahwa pasar ekuitas mungkin menuju ke arah yang lebih rendah karena perlambatan dan risiko geopolitik lainnya, mengacu pada konflik di Timur Tengah.

Di Wall Street, indek bursa saham utama berakhir beragam. Indek Dow Jones turun 0,58%, S&P 500 turun 0,17% dan Nasdaq naik 0,27%.

Kontrak berjangka menyiratkan bahwa The Fed telah selesai memperketat siklus ini dan memperkirakan kemungkinan penurunan suku bunga sebesar seperempat poin pada sekitar Juli 2024.

Lonjakan imbal hasil juga menantang penilaian ekuitas, menyeret sebagian besar indeks utama lebih rendah pada minggu lalu, sementara “indeks ketakutan” VIX terhadap volatilitas pasar saham AS  mencapai level tertinggi sejak Maret.

Dari perspektif ekonomi, 5% hanyalah angka lain namun hal ini diterima oleh investor, kata kepala ekonom Daiwa Capital, Chris Scicluna. “Saya kira ini bukan titik kritis, tapi ini adalah pengingat akan rekor pengetatan yang kita alami,” kata Scicluna, seraya menambahkan bahwa hal ini juga menunjukkan bahwa The Fed “tidak bisa sepenuhnya yakin seberapa besar pengetatan yang dilakukan sejauh ini. telah ditransmisikan ke perekonomian riil dan masih banyak lagi yang akan terjadi di masa depan.”

Konflik Timur Tengah menjadi perhatian utama investor ketika pesawat Israel menyerang Lebanon selatan semalam dan tentara Israel dan Palestina bentrok di Tepi Barat yang diduduki.

Sementara perpindahan dana ke aset-aset yang lebih aman dalam Treasury jangka panjang terkikis setelah beberapa hari, hal ini mungkin akan kembali terjadi dengan eskalasi yang lebih besar di Timur Tengah. Risiko geopolitik masih sangat tinggi.

Emiten besar termasuk Microsoft, Alfabet, Amazon dan Platform Meta dijadwalkan akan membuat laporan penghasilan minggu ini. Keuntungan emiten ini harus didukung oleh kuatnya permintaan konsumen, dimana angka produk domestik bruto AS minggu ini diperkirakan menunjukkan pertumbuhan tahunan sebesar 4,2% pada kuartal ketiga, dan pertumbuhan nominal tahunan mungkin mencapai 7%.

Performa ekonomi AS yang lebih baik ini telah mendukung penguatan dolar AS. Meskipun akhir-akhir ini, indek Dolar AS (DXY) turun sekitar 0,5% pada hari Senin.

Bunga obligasi Jepang juga meningkat karena spekulasi Bank of Japan sedang mendiskusikan penyesuaian lebih lanjut terhadap kebijakan pengendalian kurva imbal hasil, yang mungkin diumumkan pada pertemuan kebijakan pada 31 Oktober. Dolar terakhir diperdagangkan pada 149,64 yen dimana pasangan USD/JPY, tepat di bawah puncaknya baru-baru ini di 150,16.

Euro dalam perdagangan EUR/USD menguat menjadi $1,0665, sedangkan franc Swiss dalam perdagangan USD/CHF, yang mendapat manfaat dari perpindahan ke aset-aset yang lebih aman selama beberapa minggu terakhir, bertahan stabil di 0,8912 per dolar.

ECB akan mengadakan pertemuan akhir pekan ini dan diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada 4%. Investor akan mencari sinyal apa pun dari Presiden ECB Christine Lagarde mengenai bagaimana kenaikan imbal hasil obligasi global dapat mempengaruhi prospek kebijakan moneter zona euro.

Harga Emas, yang mencapai level tertinggi sejak Mei pekan lalu berkat arus masuk safe-haven, tergelincir sekitar 0,4% menjadi $1,972 per ounce.

Harga minyak turun seiring berlanjutnya konflik seputar Israel, dimana minyak mentah Brent turun sekitar 2% pada $90,24 per barel, meskipun berita yang lebih besar di pasar minyak adalah Chevron  mengatakan pihaknya setuju untuk membeli Hess senilai $53 miliar dalam bentuk saham.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini