Bank Indonesia putuskan suku bunga tidak berubah

Eksposisi NewsBank Sentral Indonesia, BI –  memutuskan untuk menahan suku bunga mengantisipasi pelemahan Dolar AS dimasa depan. Para pelaku pasar sendiri nampak mulai melakukan penyesuaian pada pedoman FX 2021 dimulai karena pelemahan Dolar AS saat ini telah membuatnya diperdagangkan pada level terendah dua setengah tahun melawan mata uang utama negara-negara maju dan negara berkembang dan Greenback berada di jurang penurunan lebih lanjut.

Sebagai catatan, bahwa pelemahan dolar AS bahwa Anda tidak ingin menjadi aksi jual di bursa saham negara-negara berkembang atau terutama risiko mata uang di negara berkembang, yang cenderung meleset jika peristiwa pelemahan dolar siklik atau struktural membuahkan hasil.

FOMC telah menyesuaikan panduan kedepannya untuk memastikan investor bahwa imbal hasil obligasi AS akan ditahan oleh penyesuaian kebijakan QE di masa depan jika diperlukan dan panduan itu sendiri harus melemahkan Dolar AS. Dan pada saat yang sama, kebijakan tersebut mendukung perdagangan pro-reflasi yang akan mendorong harga minyak dan komoditas lainnya lebih tinggi. Tetapi Dolar AS yang lebih lemah juga harus membuka pintu bagi lebih banyak arus masuk ekuitas ke pasar Asia, jadi menyarankan para bintang untuk menyelaraskan mata uang komoditas regional yang sensitif seperti Ringgit Malaysia dan Rupiah bisa menjadi pernyataan yang meremehkan tahun ini.

Dengan berkurangnya risiko politik domestik dengan berjalannya anggaran, melonjaknya harga energi, dan the Fed menahan suku bunga lebih rendah lebih lama, sulit untuk tidak berpikir yang terbaik akan datang untuk Ringgit Malaysia karena harga minyak harus terus menekan lebih tinggi. dalam mode mengejar rekan komoditas lainnya.

Bank Indonesia (BI) meninggalkan suku bunga utama di 3,75%, jadi tidak ada kejutan setelah pemotongan 25bp bulan lalu. Bank sentral juga mengkonfirmasi bahwa pembelian asetnya telah berakhir untuk tahun ini, sesuai dengan ekspektasi. Gubernur Warjiyo mengindikasikan bahwa penurunan suku bunga awal tahun depan bisa terjadi karena pertumbuhan pinjaman yang lemah dan penghindaran risiko yang lebih luas dari bank. Dengan inflasi IHK yang sangat rendah (1,6%), bank sentral Indonesia jauh lebih tidak terkendala dibandingkan dengan India, sehingga penurunan suku bunga awal tahun depan meningkat.

Sementara itu, tidak seperti bank sentral di Korea dan Thailand, misalnya, Gubernur BI tidak menolak kemungkinan penurunan USDIDR. Memetakan kenaikan komoditas ke FX menunjukkan bahwa IDR bisa mengungguli Won Korea, tetapi cerita ekonomi harus lebih kuat. Pertumbuhan domestik yang lebih kuat akan mendorong arus masuk. Khusus untuk obligasi, pendapatan tetap Indonesia tetap menarik di dunia dengan imbal hasil rendah yang tampaknya ingin didukung oleh The Fed.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here