Wall Street

Bursa saham S&P 500 berakhir pada dasarnya tidak berubah pada hari Jumat, turun 0,01%, menyusul kenaikan beruntun minggu ini yang didorong oleh spekulasi bahwa suku bunga akan menurun tahun depan. Indeks naik 2,5% untuk minggu ini, menandai kenaikan minggu ketujuh berturut-turut, yang merupakan kenaikan terpanjang sejak September 2017.

Indek S&P 500 berakhir di 4719, hampir datar dengan penurunanhanya 0.01%. Indek NASDAQ berakhir naik 52 poin atau 0.3% ke 14813.Sementara Indek Dow Jones berakhir naik 56 poin atay 0.15% ke 37305.

Sejumlah saham kelas berat yang berhubungan dengan teknologi mempertahankan kenaikannya. Hal ini membuat indek Nasdaq mampu berakhir di wilayah positif. Saham Microsoft, Amazon.com dan Nvidia yang masing-masing naik lebih dari 1%.

Penurunan masing-masing sekitar 1% terjadi di saham Bank of America, dan Johnson & Johnson sehingga membuat indek S&P 500 berakhir di wilayah negatif.

Optimisme di Wall Street meningkat minggu ini setelah Federal Reserve AS memberi isyarat pada hari Rabu bahwa biaya pinjaman kemungkinan akan menurun tahun depan. Indek S&P 500 kini turun kurang dari 2% dari rekor penutupan tertingginya pada Januari 2022.

Sekitar 75% komponen S&P 500 berada di atas rata-rata pergerakan 200 hari, pada penutupan hari Kamis. Angka tersebut melampaui angka tertinggi 73% di bulan Juli dan merupakan level terbesar sejak Februari lalu.

Saham Broadcom naik 2,1% ke rekor tertinggi baru. Nilainya telah melonjak 25% sejak 6 Desember, dibantu oleh catatan analis yang optimis dari Citi dan BofA Global Research setelah menyelesaikan akuisisi VMware senilai $69 miliar pada bulan November.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini