FILE PHOTO: U.S. one hundred dollar notes are seen in this picture illustration taken in Seoul February 7, 2011. REUTERS/Lee Jae-Won

Indeks dollar AS (DXY) pada hari Jumat (29/09/2023) turun 0,06%, membukukan penurunan moderat. Berita ekonomi AS yang lebih lemah dari perkiraan pada belanja pribadi bulan Agustus dan PMI MNI Chicago bulan September membebani dolar.

Selain itu, sentiment negative pada Greenbacks dipicu berita inflasi AS yang dovish sehingga menjatuhkan imbal hasil T-note lebih rendah. Pergerakan Dolar AS makin berat setelah deflator inti yakni angka PCE bulan Agustus naik pada laju paling lambat dalam dua tahun.

Dolar berusaha memulihkan sebagian besar kerugiannya setelah saham-saham menyerahkan kenaikan sebelumnya dan berbalik melemah ketika Presiden Fed New York Williams mengatakan The Fed mungkin harus mempertahankan tingkat suku bunga yang ketat untuk “beberapa waktu.”

Berita ekonomi AS sebagian besar lebih lemah dari perkiraan dan menjadi sentiment bearish terhadap dolar. Angka belanja pribadi bulan Agustus naik +0,4% bulan/bulan, lebih lemah dari ekspektasi +0,5% bulan/bulan. Selain itu, Indek PMI MNI Chicago bulan September turun -4,6 menjadi 44,1, lebih lemah dari ekspektasi 47,6.

Angka deflator inti PCE bulan Agustus turun menjadi +3,9% y/y dari +4,3% y/y di bulan Juli, sesuai ekspektasi dan laju kenaikan paling lambat dalam 2 tahun, yang merupakan sikap dovish terhadap kebijakan Fed.

Sisi positifnya, sentimen konsumen AS dari University of Michigan direvisi naik sebesar +0,4 menjadi 68,1, lebih kuat dari ekspektasi tidak adanya perubahan di 67,7.

Hal yang menahan Dolar AS turun lebih rendah adalah komentar bernada hawkish dari Presiden Fed New York Williams yang berkata, “Penilaian saya saat ini adalah bahwa kita berada pada, atau mendekati, tingkat puncak kisaran target untuk tingkat dana federal, meskipun saya memperkirakan kita akan melakukannya. perlu mempertahankan sikap kebijakan moneter yang membatasi untuk beberapa waktu.”

Pasangan EUR/USD memanfaatkan pelemahan Dolar AS dengan bergerak secara terbatas dengan naik 0,06%. Kenaikan euro ditopang laporan bahwa harga konsumen zona euro pada bulan September naik kurang dari perkiraan dan penjualan ritel Jerman pada bulan Agustus secara tak terduga mengalami penurunan terbesar dalam 8 bulan, yang merupakan faktor dovish dalam kebijakan ECB. Selain itu, komentar dovish dari anggota Dewan Pengurus ECB, Kazaks, membebani euro ketika dia mengatakan, “Suku bunga mungkin akan tetap stabil untuk jangka waktu yang lama.”

Sebagaimana dilaporkan bahwa IHK Zona Euro bulan September turun menjadi +4,3% y/y dari +5,2% y/y di bulan Agustus, lebih baik dari ekspektasi +4,5% y/y dan laju kenaikan paling lambat dalam hampir dua tahun. Selain itu, IHK inti bulan September turun menjadi +4,5% tahun/tahun dari +5,2% tahun/tahun di bulan Agustus, lebih baik dari ekspektasi +4,8% tahun/tahun dan laju kenaikan paling lambat dalam 13 bulan.

Angka penjualan ritel Jerman bulan Agustus secara tak terduga turun -1,2% bulan/bulan, lebih lemah dari ekspektasi kenaikan +0,5% bulan/bulan dan merupakan penurunan terbesar dalam 8 bulan.

Anggota Dewan Pengurus ECB, Kazaks, mengatakan, “Suku bunga mungkin akan tetap stabil untuk jangka waktu yang lama. Namun, jika inflasi tidak turun, mungkin akan terjadi sedikit kenaikan.”

Pasangan USD/JPY masih mampu naik 0,08% setelah Yen melepaskan kenaikan sebelumnya dan membukukan penurunan moderat. Tindakan BOJ pada hari Jumat yang mengumumkan operasi pembelian obligasi yang tidak terjadwal sehingga membebani yen. BOJ melakukan aksi beli bertenor lima hingga 10 tahun senilai 300 miliar yen ($2 miliar) dalam upaya menjaga imbal hasil obligasi jangka panjang agar tidak naik. Awalnya, Yen bergerak lebih tinggi karena imbal hasil T-note turun, dan setelah imbal hasil obligasi JGB 10-tahun naik ke level tertinggi 10-tahun di 0,774%, memperkuat perbedaan suku bunga yen.

Sementara secara fundamental, sentiment positif bagi Yen bersumber dari laporan bahwa positifnya, produksi industri bulan Agustus tidak berubah secara bulan ke bulan, lebih kuat dari ekspektasi -0,8% pada bulan ke bulan. Sebaliknya, indeks kepercayaan konsumen Jepang bulan September turun -1,0 ke level terendah dalam 6 bulan di 35,2, lebih lemah dari ekspektasi tidak ada perubahan di 36,2. Selain itu, penjualan ritel bulan Agustus naik +0,1% bulan/bulan, lebih lemah dari ekspektasi +0,4% bulan/bulan.

IHK Jepang Tokyo September selain makanan segar dan energi turun menjadi +3,8% y/y dari +4,0% y/y di bulan Agustus, lebih baik dari ekspektasi +3,9% y/y.

Pelemahan Dolar AS tidak dapat dimanfaatkan oleh Emas untuk menguat. Dalam perdagangan emas di bursa berjangka, kontrak Emas bulan Oktober ditutup turun $12,30 atau turun 0,66%. Kenaikan harga terhenti dan membukukan penurunan moderat, dimana harga emas jatuh ke level terendah dalam 6-1/2 bulan.

Sentimen utama yang menjatuhkan logam mulia adalah komentar bernada hawkish dari Presiden Fed New York Williams yang memicu likuidasi logam dalam jangka panjang ketika dia mengatakan The Fed harus mempertahankan suku bunga restriktif “untuk beberapa waktu.” Tekanan likuidasi jangka panjang juga membebani harga emas setelah kepemilikan jangka panjang emas di ETF turun ke level terendah 3-1/2 tahun pada hari Kamis. Penurunan tertahan dengan melemahnya dolar dan rendahnya imbal hasil obligasi global.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini