Dawn over petroleum pump.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) ditutup turun 2,9% pada perdagangan di hari Senin (23/10/2023) waktu setempat  di tengah kekhawatiran akan meluasnya perang di Timur Tengah yang mereda karena Israel menahan invasi ke Gaza bahkan ketika negara itu terus melancarkan perang terhadap Hamas. Minyak mentah WTI untuk pengiriman Desember ditutup turun $2,59 menjadi $85,49 per barel, sedangkan minyak mentah Brent untuk pengiriman Desember, yang menjadi patokan global, terakhir terlihat turun $2,22 menjadi $89,94.

Penurunan terjadi ketika upaya internasional untuk melindungi dan membantu warga Gaza dan membebaskan sandera terus berlanjut di tengah meningkatnya pemboman Israel terhadap wilayah tersebut, setelah pasokan air, listrik dan makanan bagi dua juta warga Gaza terputus menyusul serangan teror terhadap Israel dari milisi Hamas pada awal tahun ini. bulan yang menewaskan ratusan warga sipil.

Israel juga berperang dengan milisi Hizbullah yang didukung Iran di perbatasannya dengan Lebanon, namun perang tersebut belum menyebar ke wilayah lain di Timur Tengah atau mengganggu produksi minyak di wilayah tersebut.

Meski harga minyak mentah berakhir lebih rendah pada perdagangan di hari Jumat, namun mencatat kenaikan secara mingguan kedua berturut-turut karena risiko gangguan pasokan membayangi pasar. Sentimen risiko tampaknya berhenti sejenak untuk saat ini, karena Israel telah menunda invasi darat di Gaza di tengah perundingan penyanderaan.

Secara teknis, momentum kenaikan harga minyak mentah baru-baru ini tampaknya belum cukup kuat untuk memastikan kenaikan yang berkelanjutan. Implikasinya adalah koreksi ke bawah yang dimulai menjelang akhir September masih bisa terjadi. Minyak telah pulih dari support konvergen yang cukup kuat, termasuk rata-rata pergerakan harga selama 89 hari, sedikit di atas rata-rata pergerakan 200 hari, dan titik terendah bulan Agustus di 77,50.

Awal bulan lalu, harga minyak mundur dari batasan yang kaku, termasuk awan Ichimoku di grafik mingguan dan level tertinggi Oktober di 93,00. Resistensi ini tetap penting – penembusan di atas penghalang ini diperlukan untuk memastikan bahwa pemantulan di bulan Juni bukan sekedar pemantulan yang tidak disengaja.

Sebelumnya pada bulan September, minyak mentah keluar dari zona sideways multi-bulan yang memicu double bottom (dimana titik terendah adalah bulan Maret dan Mei), menunjukkan potensi kenaikan menuju 103. Area support 77,00-81,00 terus menawarkan batas kuat yang dapat membatasi kenaikan harga. penurunan langsung, dan meskipun support tersebut masih ada, minyak masih dapat mencoba naik lagi.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini