Konsumsi AS mengalami lonjakan seiring dengan keberhasilan vaksinasi

Peluang terjadinya inflasi yang terus-menerus untuk mempertahankan suku bunga lebih tinggi dan potensi kerugian di pasar real estate komersial merupakan salah satu kekhawatiran utama responden survei Federal Reserve mengenai stabilitas keuangan, kata bank sentral AS pada hari Jumat (20/10/2023).

Versi terbaru dari laporan tengah tahunan bank sentral menemukan bahwa tiga perempat responden survei menyebut kedua masalah tersebut sebagai risiko jangka pendek yang menonjol. Kekhawatiran terhadap stabilitas perbankan menyusul kegagalan tiga perusahaan besar pada musim semi ini diungkapkan oleh sekitar setengahnya, serupa dengan tingkat yang terlihat dalam laporan versi bulan Mei.

Melemahnya ekonomi Cina telah meningkat dalam survei tengah tahunan The Fed, yang disebut oleh 44% responden sebagai risiko utama, dibandingkan dengan hanya 12% pada bulan Mei. Namun perang antara Rusia dan Ukraina merosot ke urutan ke-11 kekhawatiran yang paling banyak disampaikan oleh para responden, setelah perang tersebut disebut-sebut sebagai kekhawatiran utama terhadap stabilitas keuangan satu tahun yang lalu.

The Fed mencatat bahwa survei terhadap risiko yang mungkin terjadi telah ditutup pada awal Oktober, sebelum perang pecah antara Israel dan daerah kantong Palestina di Gaza.

Secara keseluruhan, The Fed mengidentifikasi beberapa kerentanan dalam sistem keuangan, termasuk valuasi aset yang secara historis tinggi, termasuk ekuitas dan real estate. Secara khusus, The Fed menemukan bahwa valuasi real estat komersial tetap tinggi, bahkan ketika harga telah menurun di tengah tingginya kekosongan kantor.

The Fed memperingatkan bahwa jika perekonomian melambat secara tak terduga, tingkat leverage yang tinggi secara umum dapat membebani atau bahkan menenggelamkan beberapa bisnis. Laporan tersebut secara khusus mencatat bahwa koreksi dalam penilaian properti perkantoran bersamaan dengan resesi ringan dapat menyebabkan “kerugian yang signifikan bagi sejumlah lembaga keuangan dengan eksposur yang cukup besar, termasuk beberapa bank regional dan komunitas serta perusahaan asuransi.”

Meskipun sistem perbankan secara keseluruhan tetap sehat, The Fed mengatakan beberapa bank masih bergulat dengan penurunan nilai wajar beberapa aset yang cukup besar karena kenaikan suku bunga yang pesat. Besarnya kerugian yang belum direalisasi merupakan kontributor utama terhadap tekanan yang dihadapi oleh bank-bank, termasuk Silicon Valley Bank, yang bangkrut pada musim semi ini.

The Fed mengatakan bank-bank secara keseluruhan memiliki tingkat likuiditas yang besar, dan arus keluar simpanan serta volatilitas telah mereda sejak musim semi. Namun, beberapa perusahaan masih menghadapi tekanan pendanaan, karena beberapa deposan telah keluar dan bank harus membayar lebih untuk mempertahankan deposan atau memperoleh pendanaan lainnya.

The Fed juga menemukan bahwa harga rumah meningkat dari tingkat tinggi yang terlihat pada bulan Mei, meskipun mereka mencatat bahwa kondisi kredit bagi peminjam “jauh lebih ketat” dibandingkan dengan apa yang terlihat menjelang krisis subprime mortgage pada tahun 2007-2009.

Faktanya, bank-bank melaporkan kepada The Fed bahwa standar pinjaman kini berada pada tingkat yang lebih ketat dari norma-norma historis untuk semua kategori pinjaman.

Laporan tersebut menemukan bahwa beban utang rumah tangga dan bisnis tetap moderat, meskipun terjadi kenaikan suku bunga. Namun, laporan ini memperingatkan bahwa peminjam dengan skor kredit rendah mulai menunjukkan tanda-tanda tekanan pada berbagai jenis utang konsumen, seperti kartu kredit dan pinjaman mobil.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini