Bank of England (BoE) mempertahankan suku bunga pada tingkat tertinggi dalam 15 tahun terakhir pada hari Kamis (02/11/2023) dan mengesampingkan pemotongan suku bunga dalam waktu dekat karena bank tersebut berupaya untuk “menghilangkan” inflasi tertinggi di negara-negara kaya di dunia. Meski mengatakan perekonomian negara itu hampir mengalami resesi dan tidak akan mengalami pertumbuhan berarti di tahun-tahun mendatang, BoE memperkuat pesannya bahwa mereka akan mempertahankan biaya pinjaman tetap tinggi.

Komite Kebijakan Moneter (MPC) memberikan suara 6-3 untuk mempertahankan Suku Bunga Bank di 5,25%, mengulangi keputusan bulan September setelah 14 kali kenaikan berturut-turut, seperti yang diperkirakan dalam jajak pendapat para ekonom Reuters.

“Proyeksi terbaru MPC menunjukkan bahwa kebijakan moneter kemungkinan perlu bersifat restriktif untuk jangka waktu yang lama,” kata bank sentral Inggris.

Perekonomian Inggris sendiri sudah berada di bawah tekanan akibat kenaikan suku bunga antara Desember 2021 dan Agustus tahun ini, dengan sekitar setengah dampak kenaikan suku bunga tersebut belum terasa.

Peringatan agar tidak berpuas diri, Gubernur Andrew Bailey mengatakan inflasi masih terlalu tinggi dan BoE bertekad untuk mengembalikannya ke target 2%.

“Kami akan mengawasi dengan cermat untuk melihat apakah diperlukan kenaikan suku bunga lebih lanjut,” katanya. “Tetapi bahkan jika hal tersebut tidak diperlukan, masih terlalu dini untuk memikirkan penurunan suku bunga. BoE akan mempertahankan kebijakan moneter yang ketat hanya dalam jangka waktu yang cukup lama untuk “menekan inflasi keluar dari sistem”, kata Bailey.

Imbal hasil obligasi Inggris turun tajam karena investor melihat gambaran ekonomi suram yang dilukiskan oleh BoE dan memutuskan bahwa langkah selanjutnya dalam suku bunga kemungkinan akan lebih rendah.

Bank Sentral Eropa dan Federal Reserve AS juga telah memutuskan untuk mempertahankan suku bunganya dalam beberapa hari terakhir sambil menunggu apakah kebijakan kenaikan suku bunga yang mereka lakukan akan mampu mengekang wabah inflasi terburuk di dunia dalam beberapa dekade terakhir.

Terlihat bahwa para gubernur bank sentral di kedua negara menghindari panduan yang terbukti salah pada awal kenaikan inflasi. Dalam dunia yang sangat tidak menentu – termasuk mengenai tingkat suku bunga yang ‘netral’ – hanya ada sedikit keuntungan jika bank sentral menghentikan kebijakan ini dan mempertaruhkan kredibilitas mereka jika kenaikan suku bunga kembali diperlukan.

Sebagaimana diakui oleh Bailey bahwa konflik di Timur Tengah menciptakan risiko kenaikan harga energi yang dapat berdampak pada inflasi, namun ia mengatakan hal tersebut belum terjadi sejauh ini. Sementara anggota MPC Megan Greene, Jonathan Haskel dan Catherine Mann memilih untuk menaikkan suku bunga menjadi 5,5%. Sarah Breeden memilih untuk mempertahankan suku bunga pada pertemuan pertamanya sejak menggantikan Jon Cunliffe.

Meskipun inflasi telah turun dari 11,1% – tertinggi sejak tahun 1980an – setahun yang lalu menjadi 6,7% berdasarkan data terbaru, angka tersebut masih lebih dari tiga kali lipat target BoE sebesar 2%.

Bank sentral mengatakan pihaknya memperkirakan tidak ada pertumbuhan ekonomi Inggris pada Juli-September, sebelum ekspansi hanya sebesar 0,1% pada kuartal keempat. Mereka memperkirakan pertumbuhan nol pada tahun 2024 dan ekspansi hanya sebesar 0,25% pada tahun 2025.

Meski begitu, inflasi hanya akan kembali ke 2% pada akhir tahun 2025, kira-kira enam bulan lebih lambat dari perkiraan sebelumnya.

Pasar yakin bahwa BoE akan mempertahankan suku bunganya hingga setidaknya Agustus tahun depan, ketika BoE mungkin akan mulai menurunkannya. BoE tidak menunjukkan tanda-tanda akan menantang ekspektasi tersebut dalam perkiraannya. Para ekonom sendiri terpecah mengenai kapan Suku Bunga Bank mungkin turun. Henderson dari Investec menunjuk pada kuartal kedua tahun 2024 saat inflasi mereda. Allan Monks di JP Morgan memperkirakan suku bunga akan tetap bertahan sepanjang tahun depan.

BoE mengatakan tingkat inflasi kemungkinan akan turun menjadi 4,8% pada bulan Oktober, hampir dua poin penuh lebih rendah dibandingkan bulan September, karena dampak lonjakan harga gas tahun lalu memudar. Namun, mereka masih mewaspadai pertumbuhan upah yang kuat, yang dikhawatirkan akan membuat tekanan harga terus meningkat.

Bank sentral mengatakan ada “peningkatan ketidakpastian” mengenai data resmi pasar tenaga kerja, yang terhambat oleh rendahnya tingkat respons survei, namun pertumbuhan lapangan kerja kemungkinan lebih lemah dari perkiraan sebelumnya. Mereka juga memperkirakan pertumbuhan upah yang kuat dan mengkhawatirkan akan mereda.

Satu detail dalam penilaian BoE yang suram terhadap perekonomian kemungkinan akan disambut baik oleh Perdana Menteri Rishi Sunak. Mereka memperkirakan inflasi sebesar 4,6% pada kuartal keempat tahun 2023, yang berarti Sunak memenuhi janjinya kepada para pemilih untuk mengalami pertumbuhan harga tahun ini, menjelang pemilu yang diharapkan pada tahun 2024.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini