Gubernur Bank Sentral Kanada Tiff Macklem (Ist,)

Bank of Canada (BoC) pada hari Rabu (06/09/2023) mempertahankan suku bunga acuan sebesar 5%, mengutip bahwa perekonomian mereka telah memasuki periode pertumbuhan yang lebih lemah. Pun demikian, mereka menggaris bawahi bahwa pihaknya dapat menaikkan biaya pinjaman lagi jika tekanan inflasi terus berlanjut.

Bank sentral menaikkan suku bunga sebesar seperempat poin pada bulan Juni dan Juli dalam upaya untuk mengendalikan inflasi yang sangat tinggi, yang masih berada di atas target bank sebesar 2% selama 27 bulan.

Produk domestik bruto Kanada secara tak terduga menyusut sebesar 0,2% secara tahunan pada kuartal kedua, sebuah tanda bahwa perekonomian Kanada sudah memasuki resesi. Namun inflasi meningkat pada bulan Juli menjadi 3,3% dan ukuran inti tetap di sekitar 3,5%.

“Dengan bukti baru-baru ini bahwa kelebihan permintaan dalam perekonomian berkurang, dan mengingat dampak kebijakan moneter yang lambat, Dewan Pengatur memutuskan untuk mempertahankan suku bunga kebijakan sebesar 5%,” kata bank tersebut dalam sebuah pernyataan.

Bank Sentral mengatakan pihaknya siap untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut jika tekanan inflasi terus berlanjut, namun para analis mengatakan bahwa sikap hawkish tidak akan berarti kenaikan suku bunga lebih lanjut, setidaknya tidak dalam waktu dekat.

Bank Dunia tentu saja membuka pintu bagi kemungkinan kenaikan suku bunga lebih lanjut, namun kecuali pertumbuhan kembali pulih di kuartal ketiga – yang kami ragukan – Dewan Komisaris kemungkinan akan selesai menaikkan suku bunganya. Diyakini bahwa tidak akan terjadi perubahan cepat dalam kegiatan ekonomi dengan pertumbuhan diperkirakan akan tetap lambat pada kuartal ketiga. Pertemuan tersebut diyakini juga akan tetap ditunda pada pertemuan bulan Oktober dan Desember.

Dolar Kanada diperdagangkan 0,1% lebih rendah pada 1,3655 terhadap greenback, atau 73,23 sen AS setelah menyentuh level terendah lima bulan di 1,3676.

Imbal hasil 2 tahun Kanada diperdagangkan 6,3 basis poin lebih jauh di bawah imbal hasil AS dengan selisih 36,5 basis poin yang mendukung obligasi AS.

Pasar uang telah melihat peluang kenaikan sebesar 14% pada hari Rabu. Tiga puluh satu dari 34 ekonom yang disurvei oleh Reuters antara 24-30 Agustus memperkirakan tidak ada perubahan pada suku bunga bank sentral semalam pada pertemuan tersebut.

Gubernur Bank of Canada Tiff Macklem akan menyampaikan pidato dan mengadakan konferensi pers untuk membahas keputusan tersebut pada hari Kamis.

Dewan Komisaris mengatakan bahwa karena kenaikan harga bensin baru-baru ini, yang lebih tinggi dari perkiraan ketika mereka membuat perkiraan ekonomi terakhirnya pada bulan Juli, inflasi akan meningkat dalam waktu dekat sebelum kembali menurun.

Di sisi lain, suku bunga yang berada pada level tertinggi dalam 22 tahun membatasi pengeluaran “di kalangan peminjam yang lebih luas,” dan perekonomian “telah memasuki periode pertumbuhan yang lebih lemah, yang diperlukan untuk mengurangi tekanan harga.”

Inflasi mencapai angka tertinggi dalam empat dekade sebesar 8,1% pada tahun lalu, dan Dewan Komisaris telah menaikkan 10 kali lipat sejak Maret 2022 dalam upaya untuk mengembalikannya ke target.

Dukungan terhadap Perdana Menteri Partai Liberal Justin Trudeau telah merosot di tengah tingginya inflasi ketika saingannya dari Partai Konservatif, Pierre Poilievre, mengecamnya karena memicu inflasi melalui belanja pemerintah dan menaikkan suku bunga selama krisis perumahan.

“Keputusan Bank Sentral Kanada untuk mempertahankan suku bunga semalam merupakan hal yang melegakan bagi warga Kanada,” kata Menteri Keuangan Chrystia Freeland dalam sebuah pernyataan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini