Pertumbuhan lapangan kerja AS melambat pada bulan Oktober sebagian karena pemogokan yang dilakukan oleh serikat pekerja United Auto Workers (UAW) terhadap “Tiga Besar” produsen mobil di Detroit yang menekan gaji manufaktur, dan kenaikan upah tahunan merupakan yang terkecil dalam hampir 2,5 tahun, hal ini menunjukkan terhadap pelonggaran kondisi pasar tenaga kerja.

Laporan data ketenagakerjaan oleh Departemen Tenaga Kerja disampaikan pada hari Jumat (03/11/2023) menunjukkan tingkat pengangguran meningkat menjadi 3,9% bulan lalu, level tertinggi sejak Januari 2022, dari 3,8 pada bulan September.

Disebutkan bahwa laju pertumbuhan ekonomi saat ini hanya dapat menambah 101.000 pekerjaan lebih sedikit pada bulan Agustus dan September dibandingkan perkiraan sebelumnya, juga menunjukkan melambatnya momentum pasar tenaga kerja. Laporan tersebut memperkuat ekspektasi pasar keuangan bahwa Federal Reserve sudah selesai menaikkan suku bunga pada siklus saat ini, dan meningkatkan peluang bank sentral AS melakukan “soft-landing” terhadap perekonomian dibandingkan menjerumuskannya ke dalam resesi seperti yang ditakutkan beberapa ekonom. .

Ini adalah laporan yang sangat ramah terhadap The Fed, dimana satu-satunya kendala yang ada adalah menyusutnya angkatan kerja. Namun, lemahnya laporan secara keseluruhan akan membuat The Fed absen untuk pertemuan ketiga berturut-turut di bulan Desember.

Angka Nonfarm payrolls meningkat sebesar 150.000 pekerjaan pada bulan lalu setelah meningkat sebesar 297.000 pada bulan September, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja Departemen Tenaga Kerja. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan jumlah gaji akan meningkat sebesar 180.000.

Sekitar 52,0% industri sektor swasta melaporkan peningkatan lapangan kerja, terendah sejak April 2020, dibandingkan dengan 61,4% pada bulan September, menurut survei perusahaan.

Lowongan kerja di sektor manufaktur turun 35.000, dimana pemogokan UAW di pabrik Ford Motor, General Motors dan Stellantis, induk Chrysler serta di pabrik Mack Trucks yang mengurangi 33.000 pekerjaan.

Selain aksi industrial yang telah berakhir, perlambatan peningkatan lapangan kerja pada bulan lalu merupakan akibat dari kenaikan yang terjadi pada bulan September, yang merupakan yang terbesar dalam delapan bulan terakhir.

Meskipun perekrutan tenaga kerja melambat sebagai akibat dari dampak kumulatif kenaikan suku bunga The Fed, kenaikan gaji masih jauh di atas kebutuhan sekitar 100.000 pekerjaan per bulan untuk mengimbangi pertumbuhan populasi usia kerja. Peningkatan gaji sebesar 150.000 bukanlah hal yang buruk, dan 180.000 – yang akan terjadi tanpa pemogokan dan dampak tambahannya – adalah hal yang solid. Jadi, tidak perlu khawatir tentang kelemahan yang berlebihan setidaknya sampai kita melihat seperti apa keadaan pasca serangan.

Peningkatan perekrutan tenaga kerja pada bulan lalu dipimpin oleh sektor kesehatan, yang menambah 58.000 pekerjaan, yang sebagian besar berada di layanan kesehatan rawat jalan. Pekerjaan di pemerintahan meningkat sebanyak 51.000 posisi, kembali ke tingkat sebelum pandemi. Peningkatan gaji pemerintah didorong oleh perekrutan pemerintah daerah.

Industri konstruksi menambah 23.000 pekerjaan. Ada juga peningkatan dalam bantuan sosial serta gaji profesional dan layanan bisnis, dengan pekerjaan bantuan sementara – yang merupakan pertanda perekrutan di masa depan – meningkat kembali setelah delapan kali penurunan bulanan berturut-turut. Pekerjaan di sektor rekreasi dan perhotelan meningkat 19.000, jauh di bawah rata-rata bulanan sebesar 52.000 dalam 12 bulan terakhir.

Industri transportasi dan pergudangan mengalami kehilangan pekerjaan seperti halnya industri informasi, yang terus terbebani oleh pemogokan yang sedang berlangsung di Hollywood.

Pasar keuangan sangat mengharapkan The Fed untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah pada bulan Desember dan Januari, menurut FedWatch Tool dari CME. Saham-saham di Wall Street menguat. Dolar melemah terhadap sekeranjang mata uang. Harga Treasury AS naik, dengan imbal hasil obligasi 10 tahun yang menjadi acuan mencapai level terendah dalam lima minggu.

Sementara itu, Bank sentral AS telah memutuskan untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah pada hari Rabu tetapi membiarkan kemungkinan kenaikan lebih lanjut dalam biaya pinjaman untuk mendukung ketahanan perekonomian. Sejak Maret 2022, Tiongkok telah menaikkan suku bunga kebijakannya sebesar 525 basis poin ke kisaran 5,25%-5,50% saat ini.

Penghasilan rata-rata per jam naik 0,2% di bulan Oktober setelah naik 0,3% di bulan September. Dalam 12 bulan hingga Oktober, upah meningkat 4,1%, kenaikan terkecil sejak Juni 2021, setelah naik 4,3% pada bulan September. Rata-rata minggu kerja dipersingkat menjadi 34,3 jam dari 34,4 jam. Total jam kerja turun 0,3%. Keduanya mencerminkan dampak pemogokan mobil terhadap perekonomian.

Pasar tenaga kerja adalah kekuatan utama di balik kekuatan perekonomian, dengan produk domestik bruto mencatat laju pertumbuhan tahunan hampir 5% pada kuartal ketiga. Meskipun tekanan upah mulai berkurang karena perluasan jumlah tenaga kerja baru-baru ini dan lebih sedikit orang yang berganti pekerjaan, pertumbuhan tahunan rata-rata pendapatan per jam masih di atas 3,5% yang menurut para ekonom konsisten dengan target The Fed sebesar 2%.

Kita akan melihat perlambatan pertumbuhan yang signifikan pada kuartal keempat, namun tidak berarti kita terjerumus ke dalam resesi apa pun. Hal ini berkaitan dengan dampak kontrak kerja yang memecahkan rekor, termasuk yang dibuat oleh UAW, pilot maskapai penerbangan, dan serikat pekerja yang mewakili pekerja UPS, terhadap inflasi upah.

Beberapa pihak berpendapat bahwa lonjakan produktivitas pekerja yang terjadi baru-baru ini, jika dipertahankan, akan cukup untuk mengimbangi kompensasi yang lebih tinggi. Yang lain berpendapat bahwa perekonomian AS saat ini sebagian besar bertumpu pada sektor jasa, sehingga akan lebih sulit untuk meningkatkan produktivitas.

Menurunnya momentum pasar tenaga kerja juga terlihat dalam survei rumah tangga skala kecil yang menjadi dasar penghitungan tingkat pengangguran. Pekerjaan rumah tangga turun 348.000, menyebabkan kenaikan tingkat pengangguran. Pemogokan juga berdampak pada tingkat pengangguran. Sekitar 201.000 orang keluar dari angkatan kerja.

Hal ini menurunkan tingkat partisipasi angkatan kerja, atau proporsi penduduk usia kerja Amerika yang memiliki atau sedang mencari pekerjaan, menjadi 62,7% dari 62,8% pada bulan September.

Tingkat partisipasi kelompok usia prima menurun, sebagian besar disebabkan oleh keluarnya laki-laki dari angkatan kerja.

Jumlah orang Amerika yang mengalami pengangguran jangka panjang meningkat 66.000 menjadi 1,282 juta. Jumlah orang yang bekerja paruh waktu karena alasan ekonomi meningkat 218.000 menjadi 4,283 juta. Ada juga peningkatan jumlah orang yang melakukan banyak pekerjaan.

Laporan ketenagakerjaan bulan Oktober, bersama dengan laporan produktivitas dan biaya kuartal ketiga, dengan jelas menunjukkan bahwa perekonomian telah mencapai jalur yang lebih berkelanjutan dengan inflasi rendah dan potensi pertumbuhan yang kuat.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini