Saham-saham membukukan kerugian harian keempat berturut-turut pada perdagangan di hari Jumat (22/09/2023) dan mengakhiri kinerja minggu yang sulit di zona merah. Jatuhnya indek saham akibat kenaikan imbal hasil obligasi pemerintah AS yang melonjak ke level tertinggi dalam 16 tahun dan investor mencerna sikap hawkish dari Federal Reserve.

Bank sentral menjadi headline utama dalam minggu ini. Komite kebijakan moneter The Fed (FOMC) pada hari Rabu telah memutuskan untuk mempertahankan suku bunga tetap stabil, seperti yang telah diantisipasi secara luas. Namun, dot plot terbaru sebagai ringkasan proyeksi ekonomi dan suku bunga masih mengisyaratkan satu kali kenaikan suku bunga lagi pada tahun ini dan penurunan suku bunga yang lebih sedikit pada tahun 2024.

Selain itu, ketua Fed, Jerome Powell pada konferensi pasca-keputusan mengatakan bahwa soft landing bukanlah ekspektasi dasar. yang selanjutnya mengguncang kepercayaan investor. Ketua juga menyoroti bahwa aktivitas ekonomi lebih kuat dari ekspektasi.

Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun naik 12 basis poin dalam seminggu menjadi 4,44%, sedikit tergelincir pada hari Jumat setelah melonjak pada hari Kamis ke level tertinggi sejak Oktober 2007, karena The Fed memproyeksikan suku bunga akan tetap lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama.

Dalam minggu ini, S&P anjlok 2,9% yang merupakan kerugian terbesar sejak pertengahan Maret, ketika runtuhnya Silicon Valley Bank memicu aksi jual tajam, sementara Indek Dow Jones tergelincir 1,9% dan Nasdaq Composite ditutup lebih rendah 3,6%.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini