Eksposisi News, Tokyo – Inflasi inti Jepang stabil pada bulan Agustus dan tetap berada di atas target bank sentral sebesar 2% selama 17 bulan berturut-turut, sebagaimana disampaikan oleh data yang dirilis pada hari Jumat (22/09/2023). Ini menjadi sebuah tanda bahwa meningkatnya tekanan harga dapat meningkatkan kemungkinan Bank of Japan keluar dari kebijakan moneter ultra-longgarnya.

Data tersebut muncul beberapa jam sebelum Bank of Japan (BoJ) menyelesaikan pertemuan kebijakan dua hari yang dimulai pada hari Kamis. Meskipun secara luas diperkirakan bahwa BoJ akan mempertahankan pengaturan moneter ultra-longgar tidak berubah, pasar tetap fokus pada petunjuk apa pun dari Gubernur Kazuo Ueda mengenai seberapa cepat bank tersebut dapat menghapuskan stimulus secara bertahap.

Indeks harga konsumen inti (CPI) nasional, diluar makanan segar yang mudah berubah-ubah tetapi termasuk biaya bahan bakar, meningkat 3,1% pada bulan Agustus dari tahun sebelumnya, menurut data pemerintah, dibandingkan dengan perkiraan median pasar yang memperkirakan kenaikan sebesar 3,0%. Ini mengikuti kenaikan 3,1% di bulan Juli.

Meskipun subsidi pemerintah menekan tagihan listrik, harga-harga makanan dan kebutuhan sehari-hari meningkat sebagai tanda bahwa inflasi yang stabil mulai terjadi di negara dengan perekonomian terbesar ketiga di dunia ini.

Biaya jasa naik 2,5% tahun-ke-tahun di bulan Agustus setelah kenaikan 2,4% di bulan Juli, menunjukkan bahwa kenaikan upah dapat menyebabkan tekanan harga yang lebih luas di negara dengan perekonomian terbesar ketiga di dunia.

Indeks yang disebut “inti inti” yang menghilangkan dampak dari fluktuasi harga makanan segar dan bahan bakar, naik 4,3% pada bulan Agustus dibandingkan tahun sebelumnya, mengikuti laju kenaikan yang sama pada bulan Juli dari tahun ke tahun.

Inflasi yang terus-menerus kaku dapat mendorong BOJ perlu merevisi perkiraan inflasi mereka pada pertemuan bulan Oktober nanti. Diyakini bahwa Gubernur BoJ Ueda akan menggunakan peluang ini ketika inflasi masih berada di atas target 2% untuk membongkar rezim kebijakan ultra-longgar yang diberlakukan oleh pendahulunya.

Setelah mencapai puncaknya sebesar 4,2% pada bulan Januari, inflasi inti terus melambat seiring dengan menghilangnya dampak kenaikan tajam harga bahan bakar dan bahan mentah pada tahun lalu. Namun beberapa analis mengatakan perlambatan tersebut tidak sebesar yang diperkirakan karena kenaikan harga pangan yang terus-menerus, dan dapat menjaga inflasi di atas target BOJ lebih lama dari perkiraan semula.

Pasar dipenuhi dengan spekulasi bahwa BOJ akan segera mengakhiri suku bunga negatif jangka pendek dan batasan 0% untuk imbal hasil obligasi 10 tahun sebagai respons terhadap meningkatnya tekanan inflasi. BOJ telah meremehkan peluang jangka pendek untuk menghentikan stimulus besar-besaran secara bertahap, dengan alasan bahwa kenaikan harga yang didorong oleh biaya baru-baru ini perlu diubah menjadi peningkatan inflasi yang didorong oleh permintaan agar bank tersebut dapat mempertimbangkan untuk menaikkan suku bunga.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini